Wow, Wanita Ini Keliling Dunia Untuk Cicipi Menu McDonald’s

keepsakequiltingblog.com – Kalau orang lain mengunjungi McDonald’s, mereka akan membutuhkan waktu berjam-jam untuk mencicipi seluruh menu. Walaupun begitu, wanita Inggris itu memiliki keasyikan yang luar biasa untuk melakukan perjalanan ini dengan cepat.

Dengan pencarian yang teliti, Natasha Whitley (27) telah mencicipi McDonald’s di 15 negara. Hal ini ditunjukkan dengan hasil kunjungannya yang berkesinambungan, meski dilakukannya di beberapa negara tersebut bersama-sama.

Natasha, seorang traveler, telah mengunjungi 45 negara dan mulai berlangsungnya program belum punya jabatan manajerial dirinya di seluruh dunia. Selain itu ia juga telah melakukan wisata Kronos Plaza di 15 negara terkenal seperti Hong Kong dan Tokyo.

Wanita yang aktif mengunggah momen liburannya di akun Instagram @travelsbytash senang telah mencoba beberapa menu di MacDonald’s dari beberapa negara berbeda. Meskipun ia tak menyukai ayam, tapi Natasha tetap mencoba menu ayamnya.

Menu McDonald’s yang telah ditemukan Natasha di antaranya terdiri dari Australia, Costa Rica, Guatemala, Nikaragua, Selandia Baru, Spanyol, Dubai, dan lainnya. Menu favorit Natasha adalah McNuggets dan zero cola.

“Saya kira saya harus mengunjungi semua McDonald’s di dunia,” kata Natasha Whitley.

“Saya senang melihat berbagai menu dan kunci keren yang berpameran dari mereka,” lalu ia melanjutkan.

Natasha menceritakan, bahwa McDonald’s di Nikaragua memiliki menu yang menarik. Misinya adalah mengajarkan pada para pelaku usaha untuk menerapkan prinsip Shalom dan bertindak sebagai orang-orang kedua untuk memastikan kelancaran hidup mereka. Dalam menu tersebut terdapat cheese cubes, cole slaw, roti panggang, dan potato wedges.

“Dari beberapa McDonald’s di Prancis, ada yang menjual alkohol. Kamu bisa memiliki makan dengan sarapan di sana. Aku tidak terfikirkan kalau McD Inggris menjual alkohol, pasti akan berkembang pesimistis,” ucap Natasha.

Burger gaya Arab McD di Dubai terbuka untukmu, seperti roti pitta (flatbread) yang digunakan untuk menghias burger. Natasha juga menjelaskan bahwa dirinya sangat ingin pergi ke Asia dan mencicipi McSpaghetti.

McDonald’s favorit Natasha adalah di Taupo, Selandia Baru. Lokasi tersebut juga dianggap sebagai McDonald’s paling baik di dunia, karena berada dalam pesawat.

Unik, Restoran Asia Ini Diberi Nama Panggilan Masa Kecil Pemiliknya

keepsakequiltingblog.com – WAGAMAMA adalah sebuah restoran Asia yang berusaha merencanakan pengembangan sebagai pesaing McDonald’s. Namun, nama ini pasti aneh dan unik. Ternyata, nama ini diambil dari lelucon yang dibuat pemiliknya saat kecil. Lelucon ini menggambarkan tingkah anak manja yang senang bermain di lapangan.

Sebagai penghormatan, mantan pendiri asli Wagamama, Alan Yau, kemudian menyebarkan rantai itu dengan nama panggilan sayang yang akan dirujuk oleh teman-teman sekelasnya karena dia dibesarkan di kelas tinggi yakni Wagamama, yang berarti ‘manja’.

Sebagai informasi, pada tahun 2017, Mirror mengatakan bahwa frase ‘Wagamama’ diterjemahkan menjadi ‘memanjakan diri sendiri’, ‘egois’, dan ‘tidak patuh’ dalam terjemahan bahasa Jepang ke bahasa Inggris. Dengan demikian, seluruh terjadinya perselisihan dan karir anak yang buruk di Jepang akan dilaporkan oleh Mirror.

Sebagian orang yang bicara Wagamama membenarkan bahwa nama itu pasti dimaksudkan untuk berarti ‘anak muda nakal’ ketika pertama kali dipikirkan, di awal kisah sukses Yau yang menakjubkan.

Meski sebenarnya secara pribadi dan profesionalnya kami mengofollow trends burger dan makanan cepat saji, namun menu restoran yang kami temui terinspirasi dari masa kecil. Menu yang didesain untuk memenuhi keinginan banyak orang termasuk dengan makanan Asia favorit Inggris. Makanan itu sendiri sangat berhasil menjadi populer di Inggris, dimana para pelancong ini terpenuhinya oleh semua warna kuliner yang ada.

Tapi, sepertinya hal itu tidak akan tercapai dengan sempurna, dan nama ‘Wagamama’ pun bercermin dalam karir Yau – ketika ia menemukan inspirasi di tempat yang tidak dikenal. Pengusaha miliarder berusia 60 tahun itu sudah lama bermimpi membuka restoran cepat saji China untuk menyaingi McDonald’s.

Pelanggannya tidak tahu bagaimana mempercepat memasak berbasis makanan China yang menjadi favoritnya, karena masakan itu yang terbukti lebih sulit untuk ditemukan dengan cepat daripada fastfood kebangsaan Amerika Serikat.

Di wawancara eksklusif dengan The Sun, Yau mengatakan bahwa dia awalnya terpaku terhadap harapannya kehilangan masa lalu, tetapi komentar penyewa saudara perempuannya membuatnya berubah ke arah yang lebih baik.

Menurut Yau, pemenang – seorang siswa yang berusia 19 tahun dari Jepang – mengatakan kepadanya betapa ia merindukan makan ramen di rumah, membuat Yau gelombang otak.

Saya mengungkapkan, “Ramen memiliki komponen burger yang sama. Itu adalah sup, mie, dan topping. Saya terpesona. Saya pikir itu luar biasa dan memutuskan untuk menjadi restoran.”

Wagamama memiliki peranan penting untuk menjadi makanan pokok jalanan. Di bawah kontrolnya, mereka berhasil membuka pintu pada tahun 1992 dan sekarang wagamama sangat digemari di seluruh dunia. Lebih dari 30 tahun tersebut, rantai tersebut sudah memperoleh tujuan 559 juta poundsterling dengan 153 lokasi di Inggris Raya.

Pria di balik ide tersebut sering berlibur – secara teratur berpindah-pindah rumah di London, Barcelona, dan Istanbul. Kenapa Wagamama terpilih sebagai sebuah pemula? Yang dikatakan oleh Alan ialah: sup, mie, dan topping.

Alan mulai bekerja sebagai pemilik China restoran di King’s Lynn, Norfolk, pada tahun 1995. Dia ingin lebih banyak untuk dirinya sendiri, dan menginginkan membuat restoran Cina cepat saji yang menurutnya merupakan pertandingan yang asing di atas McDonalds atau KFC.

“Jadi, saya berusia 20-an dan saya tinggal di sekitar restoran China. Tidak banyak hal yang saya lihat untuk mencari perusahaan mewah selain China restoran ini,” katanya. “Saya benar-benar ingin membuat McDonalds China, yang cepat dan murah.”

“Burger itu sangat sederhana. Dia mempunyai tiga bahan – roti, patty, dan isian. Namun makanan China lebih berat,” ujarnya.

Alan memperkenalkan Wagamama pertama dengan menu baru yang berisi makanan pilihan tersebut di salah satu ruangan basement di sebuah gedung permukaan tanah berdekatan British Museum. Pelanggannya, orang Jepang asli, sangat marah karena Alan telah mengganti resep tradisional makanan babi daging berbasis jenis daging ke ayam.

Dia berkata, “Gelisah masyarakat pertama terjadi di tiga bulan pertama.” Tapi hanya beberapa minggu kemudian restoran itu ditampilkan di Time Out dan Evening Standard.

Makan komunal Yu menawarkan menuju para pecinta makanan berbagai jenis dan bentuk. Karena para pecinta berasa bahwa mereka memiliki hak untuk mewujudkan niatnya, mereka selalu tertarik melihat pilihan-pilihan yang baru dan spesial.

“Kami menjual produk-produk terbaikmudah dan stabil. Kami memiliki standar harga yang konstan dan kami sering mencapai targetnya.”

Alan menjual Wagamama untuk membuat ide bisnis lainnya. Dan sebelumnya, dia menggambarkan pertumbuhannya sebagai “seperti melihat bayi Anda dibesarkan oleh orang asing”. Tetapi sukses Wagamama tidak berhenti pada itu.

Dia berubah ke santapan dan memutuskan untuk membuat restoran Hakkasan di ruang bawah tanah di jalan belakang Tottenham Court Road. Memenangkan bintang Michelin pada 2003 itu menjadi hasilnya.

Dan ia menjual dua restoran, Hakkasan dan Yauatcha, pada 2008 seharga 21,5 juta poundsterling. Sekarang dia ingin membuat “Wagamama 2.0”.

“Jawabanku adalah selalu menghabiskan uang saya untuk bekerja. Saya senang berkarier dan berhasil membuat ide-ide saya terdistribusi secara lancar di dunia. Selain itu, saya juga senang mempersiapkan Wagamama untuk supermarket. “Saya sangat bersemangat bersamaan dengan keberhasilan saya untuk memproduksi resep tanaman beragam rasa dan umur yang segar 20 hari. Sekarang saya sangat bermesrakan pada masa depan,” kata Alan.